Asal Usul Pulau Karimun

Bookmark and Share



KokoFlom | Pulau Karimun dewasa ini cukup menjadi perhatian oleh berbagai pihak.Pulau ini selain merupakan tumpuan harapan para pencari kerja juga mendapat perhatian dari para pengusaha maupun pelancong yang datang di daerah ini. Pulau ini tampak megah dan indah dengan pegunungan maupun perbukitan yang memiliki kandungan hasil bumi yang melimpah ruah. Untuk mengenal lebih jauh mengenai Pulau Karimun, alangkah baiknya apabila melihat asal-usul Pulau Karimun yang sekarang sudah menjadi kabupaten tersendiri.
karimun road
Pulau Karimun pada masa lalu yaitu pada masa Kerajaan Riau-Lingga yang berpusat di Pulau Penyengat merupakan sebuah wilayah dengan pusat pemerintahan di Meral. Dengan demikian, bukan yang tampak seperti sekarang ini dimana pusat pemerintahan berada di Tanjung Balai. Keadaan ini merupakan perubahan struktur pemerintahan seiring dengan proses sejarah yang berhubungan dengan kerajaan Riau-Lingga tersebut.
Pada tahun 1511 Kerajaan Malaka jatuh ketangan Portugis. Saat itu Sultan Mansyur Syah yang memerintah pada masa tersebut memberi larangan zuriat yaitu keturunan Raja-raja Malaka tinggal di Malaka. Hal itu dilakukan demi menjaga kelangsungan kehidupan keturunannya. Pada masa itu, menurut perkiraan Sultan Malaka apabila Malaka tetap melawan Portugis maka keturunan mereka akan musnah. Mengingat orang-orang Portugis selain memiliki pengaruh yang kuat juga mempunyai peralatan senjata yang lengkap. Oleh karena suasana yang tidak memungkinkan untuk kembali memerintah seperti semula, akhirnya Sultan Mansur Syah mengajurkan untuk mencari tempat yang bari yaitu mendirikan kerajaan-kerajaan kecil di tempat lain.
Oleh karena itu, tak lama kemudian munculah kerajaan-kerajaan seperti ; Kerajaan Indrasakti yang berkedudukan di Pulau Penyengat, kerajaan Indraloka yang berkedudukan di Tumasek, Kerajaan Indrapura yang berkedudukan di Siak, Kerajaan Indragiri yang berkedudukan di Rengat dan Kerajaan Indrapuri yang berkedudukan di Langkat. Kelima kerajaan ini merupakan pecahan dari kerajaan Malaka.
Sementara itu, rakyat dari kerajaan Malaka berpencar dan diantaranya tinggal di Pulau- pulau yang berada di Kepulauan Riau termasuk salah satunya adalah Pulau Karimun. Sejak Malaka diduduki Portugis di daerah ini terutama Selat Malaka merupakan tempat pelayaran kapal-kapal dari luar negeri yang berdagang ke Asia Timur. Kapal-kapal dari luar negeri yang berdagang ke Asia Timur. Kapal-kapal yang melewati pulau ini tidaklah selalu aman karena sering terjadi perompakan ditengah laut yang dilakukan oleh para lanon yang berkeliaran di daerah ini. Para lanon tersebut berasal dari orang-orang yang tinggal menetap di pulau-pulau sekitar Kepulauan Riau diantaranya Pulau Karimun. Diantara sekian banyak lanon, ada yang bernama pameral merupakan kepala perampok kelas satu yang tinggal di sekitar pulau karimun. Oleh karena itu, dapat dipastikan bahwa pada masa lalu Pulau Karimun merupakan basis perompak atau bajak laut.
Raja Kerajaan Riau- Lingga yang memerintah di Pulau Penyengat sering mendapat laporan dari keamanan lautnya bahwa diperairan laut mereka sering terjadi perompakan diatas kapal-kapal yang melintas daerah ini. Oleh sebab itu kapal-kapal yang berlayar melalui Selat Melaka tidak berani berlayar malam. Mendengar kabar yang demikian, maka Raja Menjadi bimbang atas perairan di wilayah, untuk itu diadakan pengintaian terhadap aksi-aksi perampok itu dan dima kedudukan mereka.
Selanjutnya, Sultan mendapat Informasi yang menyatakan bahwa perampok-perampok itu berkedudukan di Pulau Karimun dan biangkeroknya bernama pameral. Oleh Sultan diadakan perundingan dikala Pembesar Kerajaan. Dalam musyawarah tersebut, salah seorang menteri mengusulkan untuk menangkap ketua perampok itu. Pameral pun di tangkap dan dibawa ke Pulau Penyengat. Selanjutnya, ia dimasukan dalam penjara.
Beberapa setelah Pameral ditanggkap, keadaan tidaklah menjadi aman sebagaimana diharapkan. Bahkan, frekuensi perompakan mennjadi lebih tinggi. Akhirnya para pembesar Kerajaan mengadakan perundingan kembali atas masalah yang sama. Dalam perundingan kali ini, Datok Bendahara menyarankan pameral dijatuhi hukuman pancong. Ia akan dibebaskan tetapi dengan syarat harus mengamankan para perampok yang berkeliaran di laut.
Setelah munsyawarah tersebut, pameral dipanggil untuk mengadap Sultan dan Sultan berkata Kepada pameral “ya pameral kalau kau bisa mengamanakan perampok-perampok di sekitar laut malake dose engkau akan diampunka, engkau tidak jadi dihukum bunoh.mendapatkan syarta yang demikian bukan main senang bagi pameral. Selepas raja berkata, ia pun mengangkat tangan menjunjung di bawah duli ia berkata: ampon patek tuanku, kalau memang syaratnye patek siap mengamankan perompak. Maka pameral kembali ke daerah karimun.dengan diiringin hulu baling kerajaan dan langsung mengamankan daerah ini dari bajak laut. Tak lama kemudian wilayah selat malaka menjadi aman begitu juga temoat tinggalnya.
Atas jasa-jasa tersebut pameral diangkat oleh raja menjadi batin pertama di daerah itu. Rajapun berkenan memberi tanah pada pameral sehingga berkembang sampai keanak cucunya. Tak lama kemudian raja abdul rahman yang berkedudukan di pulau penyengat mengangkat walik raja yaitu raja abdullah menjadi amir pertama di daerah ini.daerah tersebut dikenal daerah meral.
Begitulah ceritanya yang diperoleh menjadi awal mula pertama pulau karimun menjadi daerah pemukiman penduduk yang dilatar belakangi peristiwa sejarah dimasa lampau. Adapun beberapa asal usul daerah karimun yang dapat diangkat dalam tulisan ini adalah pulau karimun itu sendiri, tanjung balai dan pulau buru. Nama beberapa daerah yang diangkat dalam tulisan ini merupakan daerah yang menjadi pusat perhatian dalam pembangunan yang disebut daerah pemekaran. 

karimun kota berazam
Karimun yang merupakan daerah yang paling dekat dengan Riau ini yaitu wilayah di Kepri yang menyimpan pengaruh China yang kuat. Hampir seluruh pertokoan yang terletak di sisi-sisi jalan Karimun adalah milik penduduk keturunan Tionghoa. Bahkan di beberapa daerah makanan China lebih mudah didapat ketimbang makanan khas daerah ini. Event daerah pun mengandalkan barongsai.
vihara



 Pada awal terbentuknya, wilayah Kabupaten Karimun terdiri atas tiga kecamatan yakni Karimun, Moro, dan Kundur.Selanjutnya Karimun dimekarkan menjadi delapan kecamatan, dan akhirnya pada tahun 2004 menjadi sembilan kecamatan.Sebagai daerah kepulauan, Kabupaten Karimun memiliki 245 pulau,  tiga di antaranya merupakan pulau-pulau yang besar, yakni: Pulau Karimun, Pulau Kundur, dan Pulau Sugi. Dari hasil inventarisasi 245 pulau di wilayah Kabupaten Karimun terdiri atas 73 pulau berpenghuni dan 172 pulau tidak berpenghuni, 200 pulau di antaranya bernama dan 45 pulau lainnya tidak bernama.

Akses

Pintu masuk menuju Karimun ada dua, yaitu dari Pulau Karimun dan dari Pulau Kundur. Jika dari Batam, kamu bisa menaiki feri ataupun speedboat di Sekupang-Batam menuju Karimun. Kamu bisa pilih mau ke Moro, Kundur, atau Tanjungbalai Karimun. Dengan menumpang feri, untuk ke Moro kamu harus merogoh kocek sekitar Rp 90 ribu dan ke Tanjungbalai Karimun sekitar Rp 72 ribu.

stadion
Transportasi antarpulau dilayani oleh feri dari Batam yang singgah di beberapa pelabuhan dan berakhir di Tanjungbalai Karimun. Sedangkan pelayaran rute pendek dilayani oleh sejumlah kapal cepat berkapasitas sekitar 20 orang. Dari Tanjungbalai Karimun, biasanya akses ke semua pulau terbuka dengan intensitas pelayanan yang berbeda sesuai aktivitas ekonomi masing-masing pulau.

Setiap hari, ada 13 feri asal Singapura dan 13 feri asal Malaysia yang tiba di Pelabuhan Tanjungbalai Karimun. Disamping itu, terdapat 27 feri yang tiba dan berangkat setiap hari dari Tanjungbalai ke beberapa tujuan domestik seperti Batam, Tanjungpinang, dan Tanjungbatu Kundur.

Tanjungbalai Karimun terletak di ujung selatan Pulau Karimun dan selalu menjadi tempat persinggahan kapal-kapal besar dari Pelabuhan Tanjung Priok dan Belawan. Sekali seminggu, kota pelabuhan itu akan ramai oleh penumpang yang turun maupun naik kapal.

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar